In health

Arsa dan Sembelit


Saat MP-ASI menu tunggal hari ke-13 dan 14, pup Arsa ada bercak merah darah. Wah, Bunda udah panik dong ya. Apa Bunda salah kasih makan ato minum? Atau ada masalah seperti infeksi misalnya di dalam perut Arsa? Untunglah jadi mamak mamak di jaman segala bentuk informasi dapat dicari dan ditemukan dengan mudah. Apa lagi kalo bukan mbah Google, yang lebih sakti dari mbah dukun. hehehe...

Cuusss lah ya, ambil hape, ketik ketik keyword dan sederet artikel berbaris rapi minta dibuka satu-satu. Salah satunya dari www.enfa.co.id "Jika si kecil mengonsumsi susu formula dan mulai makan makanan padat, BAB-nya mungkin akan tercampur dengan sedikit darah jika ia mengalami konstipasi. Ini terjadi karena tekstur BAB yang keras menekan keluar melalui anus dan menyebabkan luka."

Hhhmmm sepertinya ini pas sama gejala yang sedang dialami Arsa. Biar lebih jelas, ayuh lah qta ngapelin DSA favoritnya Arsa. Kenapa favorit? karena Arsa suka banget kesini buat ngacak ngacak mainan yang sudah berjejer rapi di meja kerja beliau 😂

Kan kan kan bener kan? Baru duduk udah ngambil mobil-mobilan 😃 Setelah cerita keluhan, langsung Arsa dibawa ke meja periksa, tengkurep dan diperiksa anusnya. Arsanya woles aja digituin, asik mainan Pikachu 👶👾

Lipatan anusnya dibuka, disenterin, Ayah dan Bunda Arsa dikasih lihat "ini ya pak, anusnya luka" 😱😱 Astaghfirulloh, koq bisa? Jadi lubang anusnya itu warna pink tua kaya lecet gitu deh. hiks 😭

Karena warna merahnya cerah, bukan yang merah kehitaman gitu, jadi pakdok berkesimpulan bukan karena ada infeksi di saluran cerna tapi karena lukanya itu yang disebabkan karena sembelit sehingga waktu keluar menekan dinding anus. Agak lega c ya jadi tidak ada masalah di dalam. hehehe...

Review MP-ASI menu tunggal Arsa dan menurutku ini sudah pas ya tidak ada makanan serat tinggi yang aq kasih secara berurutan. Tapi bisa jadi c ya Bunda salah mengklasifikasikan bahan makanan itu tinggi ato rendah serat. wkwkwkwkwk hadeuh *tepokjidat


Baca : SERUNYA MP-ASI PERDANA ARSALAN

Luka infeksi di area anus Arsa juga bisa disebabkan karena pemakaian pospak yang terlalu lama, padahal maksimal penggunaan pospak adalah 3 jam. Disini saya merasa malu ya? ketahuan malesnya, apa ngiritnya? wkwkwkwk *mamakpelit

Sejak lahir sampai sekarang usia 6m+ Arsa baru beli pospak isi 20 2 kali, isi 44 1 kali. Jadi sekitar 84 buah selama 6 bulan, kalo di rata rata 1 bulannya make 14 biji 😁 (note: ini setelah keluar dari NICU ya, karena waktu dirawat disana pakenya pospak all day long).

Trus buat harian pake apa? Pake popok kain jadul yang panjang yang ada tali diujungnya trus diiket. Pasti pada punya kan ya? Itu yang dipake bayi waktu masih bayi banget. Seriuosly? Yes, indeed. Apa ga punya popok kekinian, clodi gitu? Punya tapi cuman 1 biji. wkwkwkwkwk

Menurut saya, popok kain jadul itu udah paling klop. Ribet c ya karena kalo pipis atau pup bukan cuma popoknya, tapi semua yang ada di bawah-bawahnya kadang juga sebaju-bajunya ikutan basah dan harus ganti. Awal-awal sih enjoy ya karena banyak yang bantuin jagain Arsa dan itu popok-popoknya dicuciin sama tantenya Arsa, hehehehe... Bundanya tetep yang kucek-kucek bersihin kotorannya dlu dong ah.

Sampai usia 2 bulan, kalo Arsa dipakein clodi koq kaya kegedean gitu ya, gembol-gembol jadinya. Dan menurut saya pake clodi sama dengan popok kain, sama-sama sekali pake. Mungkin karena sampai usia 5 bulan pupnya Arsa masih yang sering banget jadi tetep ya ganti juga. Kecuali kalo cuma pipis memang bisa tinggal diangin-anginkan dan ganti insert.

Setelah kembali ke rumah Cilacap, mungkin karena sudah terbiasa dengan rutinitas kucek kucek popok, akhirnya bablasan aja pake popok kainnya. Pake clodi kalo lagi jalan seputaran komplek aja, pake pospak kalo pergi keluar yang agak lama yang kira-kira potensi pipis dan pupnya besar. Jadi jangan heran ya, kalo kalian lewat depan rumah, masih berjejer rapi popok kain di jemuran Arsa. xixixixi

Tapi sekarang, setelah pupnya Arsa udah jarang, mulai melirik ke bakul-bakul clodi. wkwkwkwk 

Kembali ke ruang pak dokter...

"Nanti saya resepin salep mata ya pak." Woottt?? helloo pakdok yang luka anusnya masa dikasih salep mata? Kira2 gini mukaku 😲 mlongo... buru-buru pakdok bilang "yang qta cari kandungan didalamnya kan bu." hadeuh pakdok, kan jadi saia keliatan oon'nya.
Dikasih salep Gentamycin untuk mengobati inflamasi atau radang karena infeksi bakteri. Salepnya dipakein 2 kali sehari, pagi setelah mandi dan malem sebelum bobo. Pertama kali makein, aaahhhh lemes... serasa menguak trauma lama, kenangan itu menyerbu dan menari-nari di depan mata. Demi kamu nak, Bunda kudu seterong lahir batin 💪

Diresepin Cefila syrup sebagai antibiotik untuk mengobati infeksi kulit. Diminumnya 2 kali sehari, sehabis sarapan pagi dan makan sore.
Juga dikasih L-Bio serbuk sachet, semacam probiotik gitu yang fungsinya untuk memelihara kesehatan dan mengembalikan fungsi normal pencernaan. Cara minumnya dicampur ke ASIP atau MP-ASI Arsa. Ohiya, waktu usia 4 bulan Arsa juga pernah tek bawa konsul ke pakdok dan waktu itu yang minum probiotik ya Bundanya karena Arsa masih ASIX.

Karena masih tetep worry dengan sembelitnya, jadi setelah masuk menu 4*, diusahakan dari 4 unsur itu, cukup 1 yang tinggi serat. Sampai sekarang Arsa pupnya 2 hari sekali. Masih normal kah kawan-kawan?

Posting ini bertujuan buat dokumentasi dan sharing pengalaman. Kalo buibu menemui gejala-gejala serupa pada anaknya, tetap konsultasikan ke DSAnya ya 😊


Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In family food and travel mpasi workingmom

Serunya MP-ASI Perdana Arsalan



Sejak awal kehamilan sebenernya sudah join grup FB tentang per-MPASI-an. Tapi ya itu karena ngerasa masih lama, jadi cuma sekrol sekrol saja kecuali ada topik yang seru baru deh dibaca. Jadi itu sekitar setahun yang lalu ya?

Dan sekarang tau-tau udah 6 bulan aja, udah lulus ASIX, udah mulai MP-ASI. Dan kemana saja ilmunya? Ngumpet 😆 Musti bongkar-bongkar memori yang numpuknya acak adul ga karuan. Mungkin ada di bawah tumpukan materi tentang kehamilan yang menyenangkan atau nyelip diantara tips n trick menyusui bagi ibu pekerja. Jadi intinya nge-blank, bingung setengah mati 😂

Baca : Sukses Lulus ASI Eksklusif Baby Arsa

Ga kalah bingung juga, peralatan yang dibutuhkan apa saja? Perlu Slow Cooker ga? Trus cara pake gimana? Sampe-sampe buka polling di FB kira-kira alat tempur yang mesti disiapin apa saja 😄 Mulailah hunting saringan yang sebenernya sudah ada di rumah sampai sendok takar yang pada akhirnya ga kepake karena ternyata pake sendok makan aja sudah cukup. wkwkwkwwk... Kalo untuk peralatan makan sudah ada ya kado kelahirannya anak ganteng 😏

Sebulan sebelum MP-ASI mulai rajin nongkrong di grup. hhhmmmm... tambah bingung sama istilah-istilah yang sering muncul. Menu tunggal, blansir, GTM, bumbu aromatik, menu 4* apaan??? Taunya kalo ada tanda bintang kecil dipojok atas gitu artinya syarat dan ketentuan berlaku (biasanya untuk barang diskonan ya, hihihihi).

Sebulan masih bisa slonjoran, 3 minggu mulai gelisah, 2 minggu mulai panik 😱 Mulailah nyusun menu tunggal buat 14 hari pertama. Nyari panduan, pedoman, contekan resep sana-sini, stalking di IG emak-emak plus cari-cari buku dan Alhamdulillah juga dikasih buku tentang MP-ASI sama Bunda Hira. Makasih mba... bukunya kuomplit plit plit  💖💖

Oiya, aq pake panduan MP-ASI rekomendasi WHO yang dimulai dengan menu tunggal selama 14 hari dan dilanjutkan dengan menu 4* yang terdiri dari karbohidrat, protein hewani, protein nabati dan sayur. Aq sendiri lebih sreg dengan metode ini karena bayi dikenalkan dulu dengan puree yang bertekstur lembut semi kental. Rasanya belum tega kalo baru makan udah dikenalkan dengan makanan padat. Ditambah lagi dengan kondisi pencernaan Arsa, duuuhhh ngga deh. Tapi apapun metode yang dipake, saya yakin ibu-ibu pasti punya pertimbangan sendiri-sendiri dan sudah melalui pendalaman materi yang matang. Jadi no gontok2an ya ibu-ibu... Kita sama-sama ingin ngasih yang terbaik buat anak yess??

Note : Silakan searching-searching ato join grup HHBF untuk lebih tau mengenai MP-ASI WHO

Perjalanan makan Arsa dimulai dengan menu tunggal 14 hari. Duuuhhh mikir, mau dikasih apa saja selama 14 hari yang artinya ada 28 bahan makanan yang berbeda. Kenapa harus tunggal dan menunya beda-beda? Ini dimaksudkan untuk mengenalkan rasa yang sebenarnya dari tiap-tiap bahan makanan dan untuk cek alergi siapa tahu ternyata ada alergi terhadap salah satu bahan makanan.

Tanpa ba bi bu, tanpa minta koreksi ke teman-teman, dengan pedenya mulai ngasih makan hari pertama sesuai daftar menu yang telah dibuat. Di hari kedua, baru tau ternyata nyusunnya belum tepat. Umumnya dengan rumus Tinggi Serat-Rendah Serat, Rendah Serat-Tinggi Serat, Rendah Serat-Rendah Serat, demikian diulang seterusnya. Eh pas hari pertama ternyata aq nyusunnya dari Rendah Serat-Rendah Serat. Bongkar lagi. Mikir lagi. hahahaha....

Walopun sudah mencoba disusun sedemikian rupa dengan bahan makanan yang kira-kira ga susah didapat, ternyata masih saja sering bongkar muat menu. Kadang bahan makanan yang dicari ngga ada. Kadang ga mau buka mulut, akhirnya harus ngulang buat lagi dengan bahan yang berbeda. Kadang bahan makanan yang mau dikasih sekarang ternyata tidak ada, adanya yang buat lusa, jadi tukar jadwal. Kadang juga mager alias males cari ke warung ato pasar, wkwkwkwkwk plis yang ini jangan banget ditiru ya.

Lalu bagaimana cara masaknya? Yang terbayang riwehnya karena homemade dan pengenya fresh. Nyatanya gampang, cuma kukus dan saring 😃😂 Ngga gampang-gampang amat c. Karena butuh tenaga extra buat menyet2 di saringan, perlu otot kawat balung wesi Apalagi kalo pas menu prothew, aduuuhh maakkk rasanya otot-otot lenganku menggelembung macam popeye 💪💪 Tapi ada triknya koq biar lebih mudah 😉

Karena baru belajar, jadi teksturnya masih yang lembut dan semi kental. Tapi kalo Arsa cenderung encer karena klo semi kental, kadang kaya mau muntah gitu. Kalo terlalu kental, biasanya aq kasih ASIP ato kaldu homemade. Ples dikasih lemak tambahan juga sebagai pelarut vitamin. Aq pakenya EVOO (extra virgin olive oil) atau minyak goreng biasa seadanya di rumah dan UB (unsalted butter). Tapi Arsa kayanya ga cocok sama UB, pernah dicoba pup'nya jadi lebih encer dari biasanya. Jadi UB'nya disimpen dulu yes? Oiya, no gula garam juga ya nak. Tanpa gulgar, masakan Bunda dijamin sedap koq karna Bunda masaknya penuh cinta 💕💖💓

Gimana reaksi Arsa waktu pertama kali dikasih sendok berisi bubur beras putih? Kira-kira begini 😑 😱😮😭 kaget, melotot, mewek, nangis. wkwkwkwwk mungkin dia pikir "ini apaan c koq rasanya aneh gini". Saking excited'nya, dari semalem udah ga bisa bubu, hahaha... Bahkan bela-belain ijin berangkat siang lho demi bisa motret dan merekam moment ini.

Sendoknya ditampes terus
Setelah lelah, barulah pasrah dan mangap setengah hati

Habis mamam buah naga pupnya maroon dan mbah sempet terkenyut. xixixi

Seru... setiap kali waktu makan. Pokoknya apa saja Bunda lakuin biar mau buka mulut. Setelin lagu favorit "Kompang Dipalu - Upin Ipin", kasih mainan, kasih piring ples sendok diisi nasi yang hasilnya dimeg-meg dan berceceran, sampe Bunda nyanyi-nyanyi dan ngibing-ngibing pun dijabanin. Tapi yang paling manjur nek diajak pegang-pegang mobilnya tetangga. Ini mungkin semacam kode keras buat ayahnya, wkwkwkwk...

Kadang walopun Bunda udah berusaha sekuat tenaga, ada saja moment dimana Arsa tetap GTM, yang masuk dikiiiit bgt seuprit padahal masaknya sudah sepenuh hati (disitu kadang saya pengen nangis). Tapi ya, namanya masih perkenalan, masih adaptasi dengan hal baru. Gapapa nak, Bunda maklum.

Maunya c kalo makan ya sambil duduk, tapilah susyeh, ya sudahlah sekarang yang penting mau makan dlu. Besok besok kalo makannya dah oke, qta latian lagi ya nak, cemungudh eeeaaaa

Lalu waktu makannya gimana? dijadwalkah? Ngga... hehehe... pengennya c gitu ya tapi fleksibel ajalah. Makan pagi nunggu sebangunnya Arsa (kasian kan masih bubu dibangunin). Makan sore nunggu sepulangnya Bunda, kalo Bunda pulang gasik ya makan gasik. Kalo Bunda pulang kesorean ya makannya kadang pas maghrib. hahahaha... jangan ditiru ya sebisa mungkin pas sesuai jadwal biar anak juga teratur jam lapar dan jam makannya.

Oiya, biar Bunda tetap semangat, sebelum dikasih, mamamnya difoto dlu trus aplod aplod ke IG @babyarsa10. Kata Mbahnya Arsa "arep rempong disit" 😅




Alhamdulillah Arsalan sudah melewati menu tunggal selama 14 hari jadi sudah 28 bahan makanan yang dicobain Arsa. Reaksinya beda-beda. Setiap dikasih prothew dia ga suka, dilepeh-lepeh bahkan kadang sampe mukok gitu, kecuali udang dia lahap banget (tau aja kamu nak sama yang enak-enak). Dia lebih suka sayur dan buah. Mungkin ini bawaan dari perut ya? Dulu waktu hamil, Bunda juga sukanya buah dan sayur tapi ga suka ikan-ikanan (yaealah, ikan-ikanan dimakan, ikan beneran aja banyak koq). Jadi buah dan sayur sudah familiar rasanya sejak masih di kandungan. hhhmmmm ada ga c penjelasan ilmiahnya?

Berikut menu tunggal Arsa, siapa tau bisa jadi referensi *tsaaahhh dan boleh banget kasih masukan biar lebih baik lagi, buat menu tunggal adeknya Arsa #eh

1. Beras Putih - Buah Naga
2. Alpokat - Bayam *
3. Labu Siam - Udang
4. Beras Merah* - Oyong
5. Daging Sapi - Kabocha*
6. Pear - Kuning Telur Ayam
7. Pisang* - Ikan Tengiri
8. Tahu - Ubi*
9. Ati Ayam - Jeruk
10. Brokoli* - Tomat
11. Daging Ayam - Mangga*
12. Beras Putih - Semangka (beras putih terulang karena emaknya lagi mager, hehee)
13. Pepaya* - Ikan Bekukon (niatnya mau beli Ikan Salmon nyatater harganya uwow, wkwkwkwk)
14. Melon - Jagung*

*) Tinggi Serat

Foto penampakan menu tunggalnya Arsa, silakan kepoin FB eva.novia  atau IG @babyarsa10

Mulai besok Arsa sudah makan dengan menu 4* (karbo, prothew, prona, sayur) dan selingannya buah. Meskipun sampai hari ke-14 ini maemnya masih susah, masih suka GTM, masih suka dilepeh, masih suka ditampes, tapi Bunda tetap semangat dan siap bangun lebih pagi buat uprek-uprek di dapur sebelum ngantor dan makin sering nongkrong di grup-grup MP-ASI ples colak colek emak-emak senior, yang Alhamdulillah... punya temen-temen yang super baik dan ngga pelit ilmu. Siap-siap saya japri ya buibu 😁😁

Dari kemaren pagi (hari ke-13) pupnya Arsa ada bercak-bercak merah darah. Whaaattt??? Awalnya aq pikir itu efek habis makan semangka mungkin belum tercerna sempurna. Eh tadi pagi (hari ke-14) masih gitu juga. Galau dah... Ini karena aq salah ngasih menu ato gimana ya? Baiklah, nanti malem qta ngapelin bang Ipul aja *anggota FBI, wkwkwkwkwk

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In stories

Meriahnya Karnaval Kemerdekaan #hutri72 di Tanah Kelahiran


Kemaren sempet nongol di TL FBku perbedaan peringatan hari kemerdekaan di Indonesia sama di negerinya abang Lee Min Ho. Yang salah satunya, kalo di Korsel sono peringatan kemerdekaan ya upacara doang ga kaya di tempat kita yang selalu rame dengan euphoria agustusan. Duuh sayang ya lupa saya itu FBnya siapa 😃 Lain ladang lain ilalang, meski berbeda tapi masing-masing punya cara sendiri untuk merayakan tanpa kehilangan rasa nasionalismenya. (Aq meh ngguyu dewe nggawe kalimat yang sok2an serius 😜)

IMHO, perayaan kemerdekaan di negara kita tercinta yang bisa dibilang gegap gempita ini banyak manfaatnya koq. Hayooo saya yang ngga seneng kalo udah masuk bulan agustus? Aq dong hepi banget... why oh why? karena banyak kegiatan dan keramaian dimana-mana, dan gratis. wkwkwkwk semangat banget c sama yang gratis gratis. Ini ya aq jabarin manfaat dibalik perayaan agustusan ala Bunda Arsa, ting 😉

1. Mengingatkan Perjuangan Para Pahlawan
Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa para pahlawan. Dengan memperingati hari kemerdekaan, kita diingatkan kembali betapa besar perjuangan dan pengorbanan para pahlawan untuk merebut dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia. Coba deh kalo dulu pada ngga berjuang mati-matian, apa ada jaminan sekarang kita hidup di negara yang merdeka? Apalagi kalo lagi malam tasyarakuran ya? Duuuhh kadang jadi suka merinding disko. Jadi, hayo sama sama kita juga berjuang mempertahankan dan mengisi kemerdekaan dengan hal-hal yang positif dan bermanfaat buat kemajuan bangsa.

2. Mempererat Persatuan Warga
Segala macam persiapan acara peringatan kemerdekaan tidak mungkin dilakukan satu dua orang, pasti butuh keterlibatan banyak orang. Jadi otomatis persatuan warga akan terjalin untuk bersama-sama memeriahkan wilayah masing-masing baik sebagai panitia atau sekedar jadi peserta lomba ato tamu saat malam resepsi 😅
Apalagi kalo ada lomba-lomba yang melibatkan kelompok. Lihat saja, hampir tiap hari, tiap malam,  bapak-bapak ibu-ibu anak-anak berkumpul buat latihan. Yang biasanya jaraaaang ketemu jadi ketemu tiap hari. Yang biasanya jarang tegur sapa jadi ngobrol tiap hari bertukar ide atau konsep. Coba kaya gini tiap hari ga cuma pas agustusan ya? Indah banget ya... damai...


3. Meningkatkan Kreatifitas dan Peran Pemuda
Yang muda yang berkarya. Biasanya yang ditunjuk jadi panitia kegiatan ini itu adalah para pemuda dan pemudi. Dengan keterlibatan kaum muda, nasionalisme mereka semakin tumbuh dan mereka dapat menuangkan ide-ide kreatif dalam rangka menyusun dan melaksanakan aneka kegiatan perayaan kemerdekaan. Diharapkan kreatifitas mereka tidak terhenti saat agustusan saja tapi terus berlanjut dan dapat memberi sumbangsih nyata bagi kemajuan pembangunan.

4. Menumbuhkan Semangat Gotong Royong
Gotong Royong adalah salah satu ciri bangsa Indonesia. Semua kegiatan perlu kerjasama dan gotong royong warga. Contohnya persiapan buat ikut karnaval. Itu... bikin segala macem atribut karnaval mau dibikin sendirian? Yakin bisa? Yakin kuat? kalo aq c ngga, hihihihi...

5. Menumbuhkan Swadaya Masyarakat
Kegiatan atau acara tidak akan berjalan tanpa dukungan dana. Bener apa betul? Terus dana itu dari mana? Ngga mungkin kan ma'bedunduk tibo soko langit 😁 Disinilah perlunya swadaya masyarakat.  Jadi ga usah pada pelit pelit dan ngresula ya kalo ditarikin iuran agustusan. Toh nantinya kembali ke kita koq 😉 dalam bentuk apa? Tumpeng malam tasyakuran, hadiah lomba-lomba yang diterima anak-anak kita, snack malam resepsi, dan banyak lagi. Yang jelas kalo ikhlas dapat pahala saking Gusti Alloh, Aamiin...

6. Menanamkan Nilai-nilai Kebaikan Melalui Lomba-Lomba
Yang waktu  kecil suka ikut lomba-lomba tujuhbelasan cung... 👆👆 saya saya. Tau ga c, kalo dibalik keseruan lomba banyak terselip pelajaran yang sangat berharga. Apa saja? Ini dia menurut penelusuran kru ArsalanTV 😊
- Mengajarkan hidup sederhana melalui lomba makan kerupuk. Hah? koq bisa? Iyaaa ngrasakna priatin lah. Coba bayangkan mereka, yang kurang mampu, sehari-hari hanya makan sama kerupuk (emang masih adakah?) tapi bila disyukuri akan terasa nikmat sekali.
- Mengajarkan untuk tetap fokus dalam mengerjakan sesuatu melalui lomba balap kelereng dan memasukkan pensil ke botol. Butuh fokus dan konsentrasi penuh agar kelereng tidak jatuh dan pensil bisa tepat masuk ke botol. Begitu juga jika suatu masalah atau pekerjaan dikerjakan dengan fokus, hasilnya akan memuaskan. Kalopun melenceng ya ga jauh-jauh amatlah.
- Mengajarkan bahwa untuk memperoleh apa yang diinginkan butuh usaha dan perjuangan melalui lomba tangkap belut dan mengambil koin dari buah sukun/ lainnya. Ini tujuannya biar anak-anak kita tahu bahwa untuk memperoleh uang itu tidak mudah, butuh usaha jadi jangan boros yang anak-anak kasian emak babeh banting tulang demi segepok rupiah. hahahaha
- Mengajarkan kerjasama melalui lomba balap bakiak, panjat pinang dan tarik tambang. Kalo ga kompak, yang ada malah pada jatuh kan? hehehehe. Ada nasehat luar biasa dari lomba panjat pinang lho. Jadi yang bener itu dipinang dulu baru dipanjat #eeaaa Dan lomba tarik tambang itu bisa jadi ajang latihan gimana caranya menarik hati gebetan #uhuk

Masih buanyak lagi pelajaran yang bisa diambil dari kegiatan lomba-lomba pitulasan. Silakan kawan-kawan tambahkan di komentar ya 😉

Agustusan di Tanah Kelahiran
Selain Upacara Bendera, yang ditunggu tunggu saat perayaan Agustusan adalah malam tasyakuran, lomba-lomba dan karnaval, yeeaayyyy.... Dulu jamannya masih unyu unyu seneng banget diajakin liat karnaval di kota. Paling seneng kalo pas rombongan drumband lewat 😍😍 aaahhhhh keren banget. Sampe punya cita-cita suk gede nek sekolah aq mau jadi mayoret. Ini salah satu cita-cita yang kandas. Karena waktu SMP-SMK ga ada grup drumband 😑 kalopun ada, jangankan mayoret, masuk ke barisan yang bawa2 bendera2 gitu kayanya ngga deh 😝

Tahun kemaren ga ikut upacara, jg ga mudik Agustusan karena baby Arsa masih di perut, masih masa-masanya morning sick yang ga kenal waktu. hahaha.....

Tahun ini, request khusus dari ponakan tersayang dan mbahnya Arsa yang lagi pengin piknik, okelah, kita mudik ya Sa. Eiiittss tapi abis Bunda menunaikan tugas negara sebagai peserta upacara bendera peringatan HUT RI ke-72 dulu yes?

Dan seneng banget berkesempatan liat karnaval warga di kampung halaman dengan aneka rupa kreatifitas yang menggambarkan semangat kemerdekaan, kegotongroyongan, dan aktifitas keseharian warga Desa Kebumen Kecamatan Baturaden. Apa aja itu? Nih, beberapa yang berhasil dibidik sama kameranya Bunda Arsa *tsaaahhh berasa pegang kamera DSLR aja

1. Pertanian dan Perkebunan
Pertanian adalah mata pencaharian utama warga desa Kebumen. Hiyaaa karena wilayahnya memang di pedesaan yang sawahnya masih amba-amba dan ijo ijo. Sawah adalah tentang kenangan bahagia bersama Eyang Madsuki (alm). Seneng banget kalo diajak ke sawah. Main di galengan, mandi mandi di kali, trus kalo dah siang, Eyang Sangadah (alm.) nganterin rantangan. Dan kita maem bareng-bareng di gubug. aaahhhhh it's such a very peacefull memory.

Tolong fokus ke tagline ya


 Mbok-mbok dengan aneka macam hasil pertanian dan perkebunan

Kerbau untuk membajak sawah

2. Perikanan dan Peternakan
Karena wilayahnya di kaki gunung dengan sumber air yang seperti tiada habisnya, maka budidaya ikan air tawar juga jadi andalan warganya. Ada mujair, melem, gurameh, tawes, lele, ikan hias juga ada. Tau ga gaes... sampe umur segini aq ga bisa bedain mana ikan grameh, jaer, melem dan tawes. Ngertine gurameh bakar, gurameh asam manis, gurameh saos padang. wkwkwkwkwk

Nek kiye iwak apa ya lur?


Selain perikanan, juga banyak yang ternak kambing, sapi dan ayam. Ada juga beberapa peternak ayam skala menengah.
Ini kambing beneran

Ini "Shaun The Sheep"

3. Olahraga
Pertandingan bola antar warga jadi agenda rutin setiap bulan Agustus. Flashback ke belakang lagi ya. Seneng dan semangat banget nonton pertandingan bola, apalagi kalo kopak sendiri yang main (dulu antar kopak ya). Wuuiiihhh heboh, ngarang ngorong sampe serak. Ga lupa bawa konfeti, kalo tim kopak sendiri nge-gol-in, bbeeeerrrrr konfeti disebar sambil ikut lari ke tengah lapangan. Kadang sampe gontok2an sama pendukung tim lawan. Tapi ya pas tanding aja, pulangnya jalan beririgan sambil cekikikan, ga ada bully2an buat yang kalah. Semua berbaur dalam suka cita. Ah ya, kalo mau nonton bola, jangan lupa bawa uang saku yang banyak ya gaes, karena pasarnya pindah ke lapangan.xixixixi

Bunda Arsa pernah lho jadi atlet pencak silat. xixixixi

4. Seni dan Budaya
Grup kentongan.
Eh eh Bunda Arsa juga pernah jadi biduan grup kentongan lho. Ikut nyanyi-nyanyi dengan suara yang cenderung minus alias sama sekali ga enak didengar, ngibing ngibing juga. Eiittss tapi tetap sopan ya lik. Ga pake goyang ngebor apalagi ngecor krn itu gaweane tukang bangunan 😝 Dan pernah ya ikut lomba kentongan tingkat Kabupaten Banyumas dengan menempuh jarak berkilo-kilometer yang sekarang kalo suruh ngulangin lagi biar dibayar sejutapun ogah. wkwkwkwkwk


Grup genjringan, kalo istilahnya Arsa "Kompang Dipalu". Kalo yang bapak-bapak dipake pas acara sunatan, yang ibu-ibu buat acara mantenan. Adil kan?


Kuda lumping alias jaranan

Bagi saya, mereka bertiga adalah Srikandi. wkwkwkwkw

Dulu ya takut banget sama itu apa ya namanya yang gendong2an itu

5. Perdagangan
Pasti ada aja ya ibu-ibu yang ikutan kredit panci, kredit waja, kredit baskom ya ana. Kumplit lah

6. Sosial Masyarakat
 Gotong royong warga yang masih kental
Mesin yang buat motong kayu itu namanya chainsaw kan? Etapi dari dulu aq nyebutnya sensor. hahahaha

Sosial kematian
Sumpeh... ini peserta paling gokil menurut aq. Itu dari dalem keranda bisa keluar pocongnya. jadi pas pocongnya keluar pada jerit tapi abis itu langsung ketawa. Sayang pas moment itu ga kejepret. Tapi syukurlah ga ada di memori hp, bisa2 kebayang terus. hahahaha

7. Kesehatan

 Yang belum imunisasi, sini sini di njus dlu

8. Remaja dan Anak-anak
Ini jelas ya, pake kostum Paskibra

Kalo yang ini absurb, ra jelas. wkwkwkwkw (ini mamasnya Arsa yang paling reseh)

Pada tau kan ya? Ini menggambarkan musuh nyata bangsa kita, koruptor 😈

Ini tantenya Arsa yang paling cantik 😍

Sampe sekarang masih baper kalo liat beginian. Hiks dari dulu ga kesampean ikut karnaval sepeda hias 😭

Para Junior Masterchef 😂

Mainan legendaris, othok othok 😍

Pasukan kuda lumping

Anak-anak klo udah kumpul yang ada adalah rame dan seru. xixixixi jadi nikmati masa kanak2 kalian dengan penuh kegembiraan

Mamasnya Arsa yang paling ganteng. hohohoho

9. Aneka Kreatifitas Warga
Ala ala batik carnival gitu. Cantik kan?

Ngga usah jauh-jauh ke Bali, disini juga ada ogoh ogoh. hehehehe

Para puteri keraton naik kereta kencana 😍

Pasukan pembela kebenaran, eehhh pejuang kemerdekaan 👌 

Mbah dan uyut-uyutnya Arsa setia nungguin karnaval lewat. Sehat-sehat slalu njeh uyut

 Jagoan Bunda hepi banget liat karnaval. Maklum aja, dirumah sepanjang hari liatnya cuma kebon. wkwkwkwk melas temen Sa

Itu dia sepenggal cerita asik dan meriahnya peringatan hari kemerdekaan RI ke-72 tahun 2017 di desaku yang kucinta. Semoga warganya kompak selalu dan semakin maju. oke oce?? 👌👌








Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In breastfeeding family workingmom

SUKSES LULUS ASI EKSKLUSIF BABY ARSA


Alhamdulillah... akhirnya hari ini Baby Arsa lulus S1 Asi Eksklusif selama 6 bulan. Rasanya senang sekali bahwa satu tahap awal kehidupannya telah dilalui dengan baik. Walopun banyak drama yang penuh emosi, kekecewaan, kegembiraan, badan yang terasa remuk redam bahkan tak jarang pula berpeluh keringat dan air mata nangis bawang merah, karena jarang banget pake bawang bombay 😛


Tidak ada sukses yang instan, pasti ada saja halangan dan rintangan apalagi buat para working mom yang bertekad untuk ngASIX. Walau... halangan, rintangan, membentang, tak jadi masalah dan tak jadi beban pikiran... lah malah nge-rap. yang tau lagu ini, berarti anda sudah tua 😆

Keyakinan dan keteguhan hati yang bisa mewujudkan semua itu. Mungkin bagi sebagian ibu bekerja, pengalaman saya ini terkesan lebay dan "ealah gitu doang, apa susahnya" Iya, emang gitu doang. Saya ibu bekerja dari pagi sampai sore, tanpa bantuan jasa babysitter atau nanny dan anak yang terlahir dengan keistimewaan.

Read More

Share Tweet Pin It +1

1 Comments

Diberdayakan oleh Blogger.