In blogging BPN Challenge stories

Menghidupkan Kenangan Bersama Benda Kesayangan


Barang koleksi? Hhmmmm kayanya ngga ada deh koleksi barang tema tertentu di rumah. Maunya c punya koleksi mobil mewah, berlian, tas dan baju branded 😁 *ucapan adalah doa*

Salah satu alasan seseorang buat mengoleksi benda adalah membeli kenangan. Dengan memandang benda kesayangan, ada perasaan di masa lalu yang muncul kembali. Itulah kenapa beberapa orang rela membayar mahal sebuah benda yang menurut orang lain tidak ada artinya. Sekali lagi, karena kenangan yang ada di dalamnya yang tak mungkin terulang tapi dengan memiliki benda tersebut cukup membuat kenangan itu tetap hidup.

Mengoleksi barang juga bisa jadi investasi. Seiring berjalannya waktu, barang yang sekarang biasa saja esok bisa jadi lebih berharga. Ada temen saya yang hobi koleksi diecast dan sekarang malah jadi ladang bisnis 👍

Hasrat untuk memiliki barang yang disukai dan diinginkan pasti ada lah. Kalo ada rejeki lebih ya sah-sah saja. Tapi kalo sekedar cukup buat keseharian, saya lebih memilih untuk menahan diri.

Tapi pernah ada masa dimana saya suka mengumpulkan benda atau barang yang sedang saya sukai. 

Nostalgia dikit yuks

Sebagaimana remaja jaman sekarang yang mengidolakan Dilan (tsah Dilan ki sopo), Eva remaja juga sempat mengidolakan boyband 😁

Awal tahun 2000an lg boomingnya boyband Eropa dan Amerika. Macam EXO atau Super Junior gitu deh. Idola saya tentu saja the biggest boyband ever, Backstreet Boys. Kalo liat Nick Carter aduuhhh meleleh hati ini kaya kalo liat senyuman Park Bo Gum 😅

Album "Millennium", 1999 (credit : www.backstreetboys.com)

Walopun bukan fans fanatik yang sampe ngejar kemana mereka konser, paling ngga ada beberapa barang yang berbau-bau BSB. Apa saja koleksinya? Cuman kaset sama poster. Bhahaha segitu aja bangga. Iyalah karena umur segitu jatah uang saku cuman pas buat naik angkot ke sekolah PP sama jajan sekedarnya (sedih bgt mah kalo inget masa2 itu)

Kalo ada tabloid yang memuat berita mereka, beli (kalo lg ada uang lebih 😁) buat digunting2 tuh fotonya trus ditempel di kamar. Jadi dulu kamarku penuh sama wajah gantengnya Nick Carter, Kevin Richardson, Brian Littrel, AJ McLean dan Howie Dorough. Dan kabarnya, mereka bakal comeback tahun depan with new album, DNA. Aaaawwww excited! *jejeritan khas ABG liat idola*

Selain BSB, ada N'SYNC, Five, Westlife dan Blue. Sampe apal bgt lagu2 mereka 😂

Tapi sayang poster-poster mereka sudah entah dimana, nyesel juga c dulu ga dikumpulin dan disimpan. Siapa tahu ada yang nyari poster jadul trus jadi duit 🤣

Setelah masa kejayaan boyband meredup, saya tidak lagi mengikuti perkembangan dunia musik. Dan lagi sudah masuk era musik digital. Mau denger apa tinggal cari mp3, kalo sekarang lebih mudah lagi pake aplikasi semacam joox dan kawan2. Ngga perlu beli kaset atau CD 😁✌️

Setelah menikah, punya pekerjaan tetap, tapi belum punya anak, barang yang dikumpulin beda lagi. Apa itu? Barang idola emak-emak sejagat, Tupperware 😅😅

Awalnya saya nyinyir jg, "Ngapain beli wadah plastik mahal mahal. 1 toples tuppy bisa dapet banyak tuh di pasar".

Dan eng ing eng setelah nyoba beli 1, 2 eh keterusan 😅 Kalo pulang kantor bawa tentengan agak gedean dikit trus ditanyain suami "Bawa apa bun?", "Tap, per, wer." sambil senyum2 genit biar ga diprotes 😁 Ato sesekali dengan alasan "Ini buat ayah koq." 🤣

Dari beli yang emang kepake sehari-hari sampe yang sebenarnya ga butuh-butuh amat. Bahkan ada yang sampe sekarang masih segel. Abis pindahan rumah, saking banyaknya, karna ga ada tempatnya, sekarang mereka teronggok dalam beberapa kardus jumbo 😪

Sejak hamil dan sekarang anak mau umur 2 taun udah tobat c, beneran deh, sampe sebulan lalu ✌️ Ssttt jangan bilang-bilang ke ayahnya Arsa, saya lagi ikut arisan Tupperware 🙈

Saya juga punya beberapa koleksi buku. Novel Harry Potter jilid 1, 2, 3 dan 7. 4-6 malah ga punya 😅 ada yang punya? PL juga saya mau 🙏


Selain HP, ada juga The Host, seri Hunger Game dan Maze Runner. Ngga film ngga buku saya sukanya genre fantasi 😁 Kenapa novel yang sudah difilmkan? Supaya pas baca bisa bayangin seting tempat, wajah sama suara karakternya. Dan lagi antara film dan novel suka beda kan ceritanya. Ada juga beberapa novel receh yang saya beli kalo lagi ada bookfair.

Komik juga ada, 🌙 Sailormoon 🌙. Ini namanya pelampiasan masa lalu. Di masa itu jangankan beli komik, beli baju aja nunggu lebaran 😥

Komik ke 4-6 Sailormoon Deluxe

Jadi ketika anime Sailormoon hadir kembali dalam seri "Sailormoon Deluxe", mulailah saya ngumpulin manga'nya. Mungkin telat taunya, jadi jilid 1 dan 2 malah belum dapet. Tiap ke gramed ga ada 😪

Waktu mau beli suami ngga protes sama sekali, karena dia tahu banget kesukaan istrinya, terima kasih Tuxedo Bertopengku 😘 Dulu alesannya bisa buat bacaan anak, ga taunya anaknya cowo 🤣🤣 Piye yah? Beli One Piece apa bikin anak cewe? #eh

Kalo sekarang ya beli bukunya beda. Sok-sokan beli buku parenting tapi ngga ada yang khatam, yang masih tersegel juga ada 🙈 Sama lagi ngumpulin buku anak. Kebanyakan saya beli online atau ke temen. Kalo beli di gramed koq berasa mahal ya 🤣 *emak pelit* Cita-cita pengen punya mini home library 😍 Berasa banget lho manfaat bacain buku sejak bayi. Besok-besok saya share di postingan lain. Wait ya 😉

Calon penghuni Arsalan Library

Kalo ayahnya Arsa sukanya beliin mainan. Arsa sukanya mobil-mobilan jadilah kalo ngajak main malah ayahnya yang exited milih2 hotwheel 😁 Jadi curiga ini sebenarnya keinginan terpendam ayahnya buat koleksi hotwheel 🤣

Cuman segitu c barang di rumah yang. Hhmmm apa bisa disebut koleksi ya kalo jumlahnya dikit? Meskipun cuma segitu, saya sayang banget sama mereka.

Pernah kepikiran PL Tupperware di rumah buat ditukar Lanny Lamb atau Tula tapi ga jadi. Mikirnya belum tentu bisa beli lagi dan mungkin besok bisa diwarisin ke menantu 😅

Kalo kamu, apa koleksimu di rumah?


Salam,

Usagi Tsukino 🐰

"Dengan kekuatan bulan, akan menghukummu"



Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In blogging BPN Challenge k-drama review

5 Drama Sageuk yang Bikin Susah Move On


Ada yang berpendapat bahwa drama kolosal dan sejarah itu bikin jenuh karena ceritanya yang berat dan serius. Hidup saja sudah berat masa nonton drama juga bikin mikir 😁😁 Tapi bagi pecinta K-Drama genre sageuk, hal tersebut tidak berlaku. Kalo ada trailer sageuk baru pasti langsung penasaran dan nunggu kapan rilis.

Saya salah satu pecinta drama sageuk atau drama korea yang berlatar dan bercerita tentang jaman kerajaan di korea (Silla/Goryeo/Joseon). Tema yang diangkat, plot, setting, kostum, make up dan sinematografi, semuanya digarap secara total.

Tidak melulu soal kerajaan, peperangan dan perebutan kekuasaan. Ada juga nuansa romantis, action, komedi, fantasi, kadang juga horor 👻👻

Untuk memilih drama sageuk yang saya rekomendasikan jujur saja susah karena semuanya bagus 😁  Tapi karena challenge'nya suruh nyebutin 5, okelah saya kasih daftar top 5 drama sageuk yang susah bikin move on.

1.  Mr. Sunshine

Drama ini berlatar tahun 1900an, era menjelang Korea Selatan jatuh ke jaman penjajahan Jepang. Jadi masa peralihan dari dinasti Joseon ke masa modern.


Menceritakan tentang seorang anak bernama Choi Yu-Jin (Lee Byung Hun) yang harus menyelamatkan diri sampai ke Amerika. Di negeri Paman Sam tersebut, Yu-Jin bertahan hidup hingga akhirnya bisa menjadi tentara maritim Amerika dengan nama Eugene Choi.

Suatu saat Eugene Choi ditugaskan di kampung halamannya, Joseon dan bertemu dengan Go Ae-Shin (Kim Tae Rin) dan keduanya akhirnya menjalin cinta yang cukup complicated. Karena ada
Kim Hui-Seung (Byun Yo Han) anak konglomerat tunangan Ae-Shin yang juga seorang playboy dan Gu Dong Mae (Yoo Yoon Seok) pendekar samurai yang menaruh hati pada Ae-Shin sejak kecil serta Hina Kudo/ Lee Yang Hwa (Kim Min Jung) seorang janda jepang pemilik hotel yang menaruh hati pada Eugene, tapi TTM'an sama Gu Dong Mae dan akhirnya dijodohkan dengan Hui-Seung 🤣🤣


Drama yang ditulis Kim Eun Sook (Descendant of The Sun, Goblin) tidak melulu soal cinta. Ae-Shin yang merupakan putri bangsawan terkemuka dan jago tembak, menjadi relawan milisi dalam melawan penjajahan negerinya. Gu Dong Mae dan Hina Kudo yang berdarah Joseon dan akhirnya berkewarganegaraan Jepang yang menjajah negara asalnya. Lalu Eugene yang menyimpan dendam pada negeri leluhurnya serta acuh dengan apa yang menimpa Joseon.

Dikabarkan biaya produksi drama ini mencapai 600 miliar rupiah. Wouw emejing. Ga heran kalo hasilnya sangat memuaskan dari segi cerita, pemain, sinematografi, semuanya.


Kisah cinta yang dramatis dan mengenaskan bikin drama ini sukses bikin baper dan susah move on. Yang nyebelin dari drama ini, tidak ada scene kisseu 😅 dan kenapa ketiga cowo ganteng itu harus mati 😭😭

Ngomongin drama ini bakalan puanjang, kalian bisa baca review saya di postingan saya sebelumnya.

Baca juga : Mr. Sunshine : Cinta Antara Bangsawan, Budak dan Jagal

2. Moon Lovers : Scalet Heart Ryeo

Magnet utama dari drama ini tentu saja kehadiran para pangeran tamvan. Bukan satu atau dua, tapi tujuh 😍 sepanjang cerita mata seger terus dah 😅


Pertama nonton udah kepikiran, Ini pangerannya banyak banget bahkan ada Pangeran ke-14 😱 gimana mbedainnya ntar? Sempet kepikiran ini ibunya tiap tahun hamil apa ya? Eh ternyata mereka saudara satu bapak tapi beda ibu-ibu 😅 Raja mah bebas mau nikah berapa kali jg 🙊

Moon Lovers bercerita tentang seorang gadis bernama Ha-Jin (IU) yang secara tiba-tiba terlempar dari abad 21 ke 1.100 tahun lalu di masa pemerintahan Raja Taejo Wang Geon yang merupakan raja pertama Goryeo, dan hidup sebagai Hae-Soo.

Hae-Soo yang ceria, baik hati dan suka membantu siapapun membuat para pangeran menyukainya, bahkan sang Raja pun berniat menikahinya 😱

Setelah berhasil menggagalkan pernikahannya sendiri dengan raja, Hae Soo justru diangkat sebagai dayang di istana Damiwon. Kerja kerasnya membawa dia meraih posisi dayang kepala.

Cerita berkutat seputar perebutan kekuasaan antar saudara. Ya gimana ngga rebutan, anaknya banyak gitu 😅

Sebenarnya Raja Taejo sudah menunjuk Putra Mahkota Wang Moo (Kim Sa Ho) sebagai penerusnya. Tapi mendapat tentangan dari istrinya sendiri Ratu Yoo dan anaknya Wang Yo, Pangeran ke-3 (Hong Jong Hyun).

Putra Mahkota kemudian meminta bantuan adiknya Wang So, Pangeran ke-3 (Lee Joon Ki) sebagai pelindungnya.

Wang So dan Wang Yo adalah saudara kandung sebapak dan seibu. Tapi nasib mereka jauh berbeda. Wang Yo sangat disayangi ibunya. Sementara Wang So sangat dibenci olehnya.

Pangeran Wang So

Sejak kecil Wang So "dibuang" dan diadopsi oleh keluarga lain. Alih-alih mendapat perlakuan yang lebih baik, ia justru diperlakukan seperti binatang. Hal itulah yang kemudian membuat dia berperangai kejam bahkan dijuluki Anjing Serigala karena tidak segan membunuh. Ditambah lagi separo wajahnya yang selalu tertutup topeng karena bekas luka yang didapatnya sewaktu kecil.

Perebutan kekuasaan antar saudara serta kisah cinta segi banyak yang melibatkan Hae Soo dengan para pangeran, ditata apik dan penuh kejutan tak terduga. Bagaimana strategi setiap pangeran untuk mendapatkan tahta, penuh dengan intrik dan pertumpahan darah. Tahta dan kekuasaan ternyata sanggup menghancurkan hubungan pertalian darah.

Sebelumnya, Hae Soo mencintai Pangeran ke-8 Wang Wook (Kang Hae Nul) yang adalah suami dari kakak sepupunya, Myung Hae. Disisi lain ada pangeran ke-13 Baek-Ah (Nam Jun Hyuk) yang mencintai Myung Hae. Karena itulah Baek-Ah tidak menyukai Hae Soo yang dianggapnya berkhianat pada Myung Hae dengan mencintai Wang Wook. Lhaaa dia sendiri kaga nyadar apa ya, dia juga suka sama istri orang 😅

Selain Wang So dan Wang Wook, Pangeran lain yang jatuh cinta pada Hae Soo adalah pangeran ke-10 Wang Eun (Baekhyun EXO) yang selalu ceria dan kekanak-anakan. Ada pula pangeran ke-14 Wang Jung (Ji Soo) yang pernah diselamatkan nyawanya oleh Hae Soo sehingga membuatnya bertekad melindungi wanita tersebut bahkan sampai akhir hayat Hae Soo.

Sepertinya hanya pangeran Wang Yo dan pangeran ke-9 Wang Woon yang tidak memendam perasaan pada Hae Soo.

Kenapa ya para pangeran pada sayang sama Hae Soo, mbok ya ke saya saja 😁 saya bakal terima semuanya koq 🤣

Ngomongin drama ini keknya butuh waktu berhari-hari 😅 Daripada penasaran sama para pangeran ganteng ini mending tonton sendiri deh. Jangan lupa siapin tissue ya, scene'nya kadang bikin nangis bombay.

Hae Soo dan Wang So saat memohon ampunan pada Raja atas eksekusi pada Dayang Oh

Beberapa scene yang cukup menguras air mata antara lain saat Dayang Oh dengan rela menerima hukuman mati dari Raja atas kejahatan yang tidak dilakukannya demi menyelamatkan Hae Soo padahal dayang Oh adalah cinta pertama Raja Taejo.

Kemudian saat Pangeran ke-10, Wang Eun beserta istrinya mati ditangan Wang So. Padahal saat itu Wang Eun baru mulai mencintai Seon Deok yang dinikahinya dengan terpaksa.

Hae Soo akhirnya mati di pelukan Wang Jung

Puncaknya adalah saat kematian Hae Soo yang juga berarti perpisahan selamanya dengan Wang So 😭😭

Meskipun sad ending, Moon Lovers sukses bikin saya baper dan gagal move on. Bahkan saya sudah nonton drama ini 3x 🤣 Berharap ada season 2 dengan cerita yang lebih menarik tentunya. 

3. Moonlight Drawn by The Cloud

Drama yang juga dikenal dengan Love in The Moonlight ini bisa dibilang saingannya Moon Lovers karena tayang bersamaan dan sama-sama bergenre sageuk.


Jika Moon Lovers mengambil setting dinasti Goryeo, Love in The Moonlight bersetting dinasti Joseon pada masa pemerintahan Raja Sunjo sekitar abad ke-19.

Kisahnya berawal dari seorang gadis bernama Hong Ra On (Kim Yoo Jung) yang terpaksa hidup sebagai laki-laki dengan nama Hong Sam Nom.

Sam Nom adalah konsultan urusan percintaan dan pemain drama keliling. Saat membantu kliennya, dia bertemu dengan putra Raja Sunjo (Kim Seung-soo), Putra Mahkota Lee Young (Park Bo Gum) yang sedang menyamar.

Lee Young adalah seorang pangeran muda yang kekanak-kanakan dan cerdas tapi sering bikin ayahnya jengkel karena sering tidak mematuhi perintahnya.

Karena tidak bisa membayar hutang pada rentenir, Sam Nom dijual sebagai seorang Kasim dan kembali bertemu dengan putra mahkota di istana. Ketika Sam Nom akhirnya tahu identitas putra mahkota, dia merasa bersalah atas sikapnya selama ini pada putra mahkota.

Hong Sam Nom, kasim kesayangan putra mahkota

Sam Nom kemudian bertugas di istana kediaman putra mahkota dan mengurus segala keperluannya. Unch kebayang ngga c tiap hari bisa berduaan sama putra mahkota yang super tamvan 😍😍

Namanya perasaan siapa yang bisa mengendalikan. Perlahan namun pasti putra mahkota menaruh hati pada Sam Nom  dan betapa bahagia dia ketika tahu bahwa Sam Nom adalah wanita. Langsung sikat 🤣🤣

Kisah cinta Sam Nom dan Lee Young tentu saja tidak mudah karena status mereka yang jauh berbeda.

Mereka juga harus menghadapi berbagai ancaman yang dilakukan oleh Perdana Menteri Kim Heon (Cheon Ho-Jin) dan antek-anteknya. Walopun nyebelin, tapi saya suka dengan perdana menteri Kim. Licik san jahatnya itu cool 😅 

Ancaman juga datang dari Permaisuri Yoon (Seo Jeong-yeon) yang selalu berusaha membongkar identitas sebenarnya dari Kasim Hong, namun selalu digagalkan oleh putra mahkota.

Bahkan akhirnya diketahui bahwa Sam Nom adalah putri dari Hong Gyongnae (Jung Hae-Kyun), pemimpin Baekwoon yang melakukan pemberontakan 10 tahun silam. Dan membuat Sam Nom menjadi buronan dan harus melarikan diri dari istana.

Selain Lee Young, ada Kim Yoon Sung (Jinyoung), cucu perdana menteri Kim. Yoon Sung sudah mengetahui bahwa Sam Nom adalah wanita sejak pertama kali bertemu dan jatuh hati padanya. Meski tahu yang dicintai Sam Nom adalah Lee Young, dia tetap rela mengorbankan segalanya untuk Sam Nom bahkan rela mati demi melindungi wanita pujaannya itu.

Kim Yoon Sung yang selalu menolong dan melindungi Kasim Hong meski dia tau cintanya tak berbalas 

Bukan hanya Sam Nom, ada Putri Mahkota Jo Ha Hyun (Chae Soo Bin) yang sangat mencintai Lee Young meski tahu ada wanita lain dihati putra mahkota (dia tidak tahu bahwa wanita itu adalah Sam Nom, kasim yang jadi tempat curhatnya). Nyesek  ga c jadi Sam Nom yang dicurhati sama saingannya yang cantik dan keturunan bangsawan. Tapi lebih nyesek lagi putri mahkota saat dia tahu teman curhatnya ternyata adalah wanita yang dicintai putra mahkota 🤣🤣

Satu lagi karakter yang membuat saya jatuh hati adalah Kim Byung Yoen (Kwak Dong-Yeon), pengawal sekaligus sahabat Putra Mahkota. Saya suka banget sama gaya dan ekspresinya yang cool abis, apalagi dia juga jago beladiri, paket komplit lah 😅

Kim Byung Yeon, si bodyguard keren 😅

Byung Yeon sebenarnya adalah anggota pemberontak Baekwoon tetapi dia tetap melindungi Putra Mahkota. Begitu pula Putra Mahkota tetap mempercayai Byung Yeon walopun dia tahu siapa Byung Yeon sebenarnya. Bromance banget dah.

Drama ini recommended banget. Tegangnya ada, komedi ada dan super romantis. Saya sudah 2x nonton dan masih susah move on dari Kim Byeong Yeon dan Putra Mahkota Lee Young.

4. The Great Queen Seondeok



The Great Queen Seondeok bercerita tentang sejarah Ratu Seon Deok (Lee Yo-won) dari kerajaan Silla. Ia terlahir kembar dengan nama Deokman. Namun sebuah ramalan membuat dia diasingkan sejak bayi.

Setelah dewasa, Deokman kembali ke Silla  dengan menyamar sebagai laki-laki. Ia akhirnya bertemu dengan saudari kembarnya Putri Cheonmyeong (Park Ye-jin) serta Kim Yu-shin (Uhm Tae-woong) seorang komandan pasukan kerajaan.

Bersama-sama mereka berjuang menentang Lady Mishil (Go Hyun-jung), seorang selir dan pejabat tinggi kerajaan yang berhasrat menjadi penguasa tunggal Silla.

Usaha mereka tentu tidak mudah. Karena Mishil  dengan berbagai rencana jahatnya berusaha membunuh kedua putri tersebut, dan akhirnya berhasil membunuh Putri Cheonmyeong.

Deok Man dan Yu Shin kemudian bertemu dengan Bidam (Kim Nam Gil) dan meminta bantuanny. Akhirnya Deok Man berhasil mengalahkan Mishil dan menjadikannya raja perempuan pertama di Kerajaan Silla dengan gelar Ratu Seondeok. (namanya sama dengan istrinya Pangeran Wang Eun di Moon Lovers).

Meski bertekad untuk menjadi Ratu dan mengesampingkan cinta, dalam lubuk hati terdalam Deokman mencintai Kim Yu Shin, dan sebaliknya. Tapi di episode-episode akhir Deokman melabuhkan hatinya pada Bidam, namun sayang Bidam melakukan pemberontakan

Dan kalo ngga salah inget sepertinya Bidam adalah anak dari Mishil 😱 Udah niat banget mau nonton ulang drama ini untuk ketiga kalinya 😁

Berkat peran licik dan jahatnya yang elegan di drama kolosal ini, mengantarkan Go Hyun-Jung memenangkan berbagai penghargaan termasuk aktris terbaik, daebak!

5. Goddes of Fire

Nemu drama ini secara random di iflix. Baca judulnya kirain ini sageuk genre fantasi yang berkisah tentang dewi api. Ternyata bukan saudara.... 🤣


Drama ini menceritakan perjalanan hidup dan kisah cinta perajin tembikar wanita di era Joseon abad 16 bernama Jung Yi atau Yu Jung (Moon Geun-young).

Jung Yi lahir dari hubungan terlarang antara seorang perajin tembikar istana, Lee Kang-chun (Jeon Kwang-leo) dengan asisten dari Yu Eul-Dam (Lee Jong-won). Kang-chun berusaha menyingkirkan Eul-Dam dengan memanfaatkan asistennya dan kemudian membunuh asisten yang tengah hamil tersebut. Sebelum meninggal, ia menitipkan bayi yang dilahirkannya pada Eul-Dam.

Dalam asuhan Eul-Dam, Jung Yi tumbuh jadi gadis yang tomboy namun memiliki bakat terpendam sebagai perajin tembikar. Kematian Eul-Dam yang didalangi oleh Kang-Chun membuat Jung Yi bertekad menjadi perajin keramik terbaik Joseon.

Seperti kebanyakan genre sageuk, drama ini juga menyajikan intrik politik perebutan kekuasaan. Bukan berpusat pada perebutan untuk memperoleh gelar sebagai Putra Mahkota, tapi lebih kepada perebutan posisi sebagai Rang Chong Bun Won (status pemilik tungku Bun Won, tungku pembakaran tembikar istana).

Dengan bantuan Kim Tae Do (Kim Bum) dan Pangeran Hwang Gae (Lee Sang-yoon), Jung Yi berhasil masuk Bun Won dan menjadi perajin tembikar. Kang-chun  yang merasa terancam dengan bakat Jung Yi dengan segala cara berusaha mengalahkan Jung Yi terlebih setelah tahu bahwa Jung Yi adalah putri Eul-Dam musuh bebuyutannya.

Ayah dan anak yang saling berseteru hingga akhir

Sikap Kang-chun yang jahat tidak berubah bahkan setelah terbongkar bahwa Jung Yi adalah putri kandungnya. Jung Yi sangat terkejut karena orang yang membunuh ayahnya dan dia lawan selama ini adalah ayah kandungnya.

Kim Tae-Do menaruh hati pada Jung Yi sejak masih kecil. Namun Jung Yi tidak bisa menerima perasaan Tae Do karena Jung Yi menganggapnya sebagai kakak dan Jung Yi mencintai Pangeran Gwang Hae dan sebaliknya. Di sisi lain ada Shim Hwa-ryung (Seo Hyun-jin) sahabat Jung Yi yang mencintai Tae Do. Karena terus ditolak Tae Do, Hwa-ryung jadi membenci Jung Yi dan bersekongkol dengan Kang-chun untuk menjatuhkan Jung Yi.

Meski secara cerita tidak terlalu istimewa, drama ini menyuguhkan sisi lain sejarah dinasti Joseon. Bagaimana proses pembuatan keramik Joseon yang termasyhur serta bagaimana sebuah keramik bisa menjadi sangat berharga dan menjadi kekayaan istana bahkan bisa mempengaruhi percaturan politik di kerajaan.

Kim Tae Do yang senantiasa melindungi Jung Yi dan bertekad membalas dendam atas kematian Yu Eul-Dam

Karakter yang saya sukai bukan sang pangeran, melainkan Kim Tae Do. Disini Kim Bum terlihat keren dengan rambut panjang tergerai. Saya selalu suka karakter drama sageuk dengan style seperti ini. Sebut saja pangeran Wang So dan Kim Byungyeon.

Selain Lee Kang-chun ada lagi karakter yang super ngenalin. Dia adalah pangeran Imhae kakak dari tangerang Gwang-hae. Dia selalu berulah tapi pasti melemparkan kesalahan yang dilakukan pada adiknya. Entah karena dia lugu atau bodoh, dia dengan mudah dimanfaatkan oleh Ratu untuk meraih posisi putra mahkota bagi putranya yang merupakan anak termuda sang Raja.

Itulah 5 drama sageuk yang bikin susah move on versi saya. Masih banyak sebenarnya, ada Queen for 7 Days, Saimdang: the rights riset, Grand Prince, Empress Ki, The Moon that Embrace  Sun, 100 days My Prince dll. Mungkin nanti saya bikin postingan terpisah 😁

Salam hangat,





*) gambar dari berbagai sumber

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In blogging BPN Challenge

Yuk Kepoin, 5 Blogger yang Jadi Inspirasi Saya


Tema kali ini bener-bener bikin saya mikir keras. Bukan karena banyaknya blogger favorit saya, bukan. Tapi karena saya newbie di dunia blogging jadi belum tahu banyak blogger yang ketje baday.

Selama ini kalo cari info ya ketik aja di google trus yang kira-kira pas sama yang dicari, ya link itu yang saya tuju. Entah milik siapa selama kontennya cocok ya saya baca 😁

Tapi ada beberapa blogger yang namanya membekas di hati dan bikin saya bolak balik intip blognya buat liat postingan terbaru.

1.  Grace Melia (www.gracemelia.com)

Bermula dari kampanye vaksin MR oleh pemerintah tahun 2017 lalu, ketemulah blognya Gesi ini. Waktu itu anak saya masih sekitar usia 4 bulan, lagi gencar-gencarnya searching info seputar parenting terutama imunisasi apa saja yang diperlukan anak saya.
Pertama bertandang langsung suka. Layout yang unyu ditambah dengan stiker karakter Gesi yang cuanet bikin betah berlama-lama. Pengen deh punya stiker kek gitu, bikinnya gmn ya? 😁 Gaya penulisannya pun apa adanya, ga neko-neko. Enak dibaca, ngga ngebosenin dan suka bikin cekikikan 😁

Sesuai tagline'nya, blog mami Ubii ini kebanyakan membahas seputar parenting. Sangat menarik dan inspiratif mengikuti kisah perjuangannya bersama si cantik Aubrey atau aktifitasnya bersama Aiden yang bikin gemes. Sesekali suaminya juga ikut nimbrung postingan di blog ini. Kompak banget ya 😁

Semangat dan optimisme Gesi dalam membersamai Aubrey yang membuat saya terinspirasi untuk bisa juga mendampingi tumbuh kembang anak saya. Terlahir tidak sempurna bukan berarti tidak bisa melakukan hal luar biasa.

2.  Dr. Dyah Arum K (www.mimomasi.com)

Tau dokter cantik ini dari akun pepotoan di instagram dan merupakan member akun tersebut untuk wilayah Purwokerto. Stalking di ig ternyata ada blognya, langsung ceki-ceki dong.
Budok yang akrab dipanggil mimom ini concern di bidang ASI dan Nutrisi. Tidak heran kalo konten blognya seputar 2 hal tersebut. Kamu bisa dapetin info dan tips seputar breastfeeding atau cerita parenting bersama kedua buah hatinya Haura dan Shams.

Blog mimom inilah yang menjadi inspirasi dan pelecut bagi saya untuk memulai menulis blog. Terimakasih Mimom 😘

Baca juga : 10 Alasan Asik buat Blogging


Ohya, ketemu mimom 1 kali waktu acara anniversary komunitas gendongan saat itu beliau jadi narsum talkshow parenting. Pengen ngobrol dan nanya banyak hal tapi saya terlalu pemalu 🙈 dan akhirnya cuma bisa menyesal moment.seperti itu terlewat begitu saja 😭

3.  Sefa Firdaus (www.sefafirdaus.com)

Bagi yang demen food photography, nama Sefa Firdaus tentu tidak asing lagi. Karya-karyanya ketje. Ahhh kapan saya bisa bikin jepretan sebagus itu
Konten blognya seputar food dan fotografi. Jadi siap-siap ngiler kalo kalian mampir ke blog'nya. Berjejer aneka resep masakan dengan foto yang hanya dengan memandangnya bisa bikin air liur menetes 🤤

Karena tinggal di jerman, beberapa resep masakan khas Indonesia dia tulis dengan bahasa inggris, nama masakan sampe bahan-bahannya. Misal Sayur Asem jadi Veggies in Tamarind Soup. Unik dan bagus menurut saya untuk mempopulerkan masakan khas Indonesia, siapa tau ada bule yang praktek resepnya trus ketagihan sama masakan kita yang rasanya juara!

4.  Shintaries (shintaries.com)

Ketika tau bloggerperempuan.co.id pertama yang saya cari adalah siapa foundernya? Bisa bikin komunitas dan web sekeren ini. Usut punya usut salah satunya adalah mba Shintaries.
Sebagai salah satu founder Blogger Perempuan Network, tidak heran jika mbak Shinta ini jadi salah satu blogger berpengaruh di Indonesia.

Banyak ilmu dan tips tentang blogging yang bisa didapet disini. Berguna banget bagi saya yang masih seumur jagung di dunia per'blogging'an. Ada juga bahasan seputar beauty dan healthy.

Berasa ikut jalan-jalan keliling dunia kalo mampir ke blognya mba Shintaries ini. Mana travelingnya udah sampai Abu Dhabi, India, Aussie. Apalah saya yang paling jauh juga ke Jogja dinas kantor 😅😅

Selain deskripsi tempatnya yang jadi ikut berasa disana, ada juga tips-tips seputar traveling yang perlu kita ketahui. Ditambah foto-foto destinasinya yang bikin pengen terbang kesono.

Jadi makin semangat buat belajar blogging siapa tau jadi bisa travelling ke Korea ketemu Park Bo Gum. Huhuuuyyy

5.  Ewafebri (www.ewafebri.com)

Ini dia blog favorit saya terbaru karena nama kita mirip (tapi pemikiran beda jauh) 😁 Bukanlah, karna adanya karakter imut yang kerap hadir dan menghiasi postinganya. Si cempol dengan aneka pose dan ekspresi yang nggemesin ples si Iwawa (bener ga c namanya) yang bikin pengen nguwel2. Pengen deh bisa bikin gambar kek gini 😁
Kontennya yang ngga umum -apa karna saya aja yang ga tau- bikin makin penasaran buat menelusuri lebih jauh isinya. Tapi beberapa kali baca konten tentang bullet journal, saya masih ngga mudeng jg 🤣🤣  sungguh terlalu 🙈

Bukan cuma tentang bullet journal saja, blog mba evva ini juga membahas seputar ilmu blogging secara detail dengan bahasa yang mudah dipahami.

Berbagi ilmu tanpa kesan menggurui itu yang paling saya sukai, kalo istilah di tempat saya "ora pelit ilmu". Makin suka dengan gaya bahasanya yang ringan dan kocak bikin sesi membaca jd lebih asik 😁😁

Itu dia 5 Blogger yang jadi inspirasi saya. Semoga saya bisa menjadi blogger sekeren mereka. xixixi


Salam hangat,

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In blogging BPN Challenge food and travel workingmom

What's on My Bag : 5 Penghuni Tetap Tas Saya


Challenge hari ke-8 berasa kaya seseartis yang dicegat wartawan infotainment buat buka-bukaan isi tas 😁

Meski keseharian paling ke kantor PP, ada barang wajib yang harus saya bawa. Bahkan di setiap tas sudah saya sisipkan sehingga tidak perlu bongkar semua isi kalo mau ganti tas. Aahhhh gayanya padahal tas juga punya 3 macem, 2 tas kerja dan 1 diapers bag 😄

Baiklah, yuk ah mari intip isi tas saya

1. Dompet

Ngga laki ngga perempuan, dompet wajib hukumnya dibawa kemanapun. Meski punya dompet ukuran saku, saya lebih nyaman kalo dompet disimpan di tas.

Credit : Freepik

Meskipun sekarang sudah jamannya e-money, tapi tukang sayur dan tukang tambal ban bayarnya masih harus cash. Selain recehan, dompet juga buat simpen segala macam kartu identitas, kartu ATM dan kartu member beberapa toko buat dapet poin atau diskon (ini kesukaan emak-emak).

Kalo pergi tanpa dompet, rasanya dag dig dug. Mbokan tiba-tiba ada yang nyamperin trus nanya "Bu, bisa lihat surat-suratnya?" Toeng...

Baca juga : Perpanjangan SIM C di Pollres Cilacap

2. Gadget

HP adalah barang wajib selanjutnya yang harus dibawa, ga boleh ketinggalan. Dia sudah seperti separuh nyawaku (duh segitunya, parah). Saya rela abis apel pagi balik rumah lagi hanya demi ambil HP.

HP membuat saya stay connected dengan dunia di luar sana. Buat chat, browsing, stalking sampai nulis postingan di blog.

#2019gantiHP 

Selain sebagai alat komunikasi utama, HP semacam penyelamat dalam keboringan asal kuota full. Kalo lagi fakir kuota, hidup serasa sepi tanpa bunyi klunting klunting.

Bagaimana dengan charger dan powerbank? Saya kategorikan sunah #halah. Charger saya masih dengan colokan sejuta umat jadi seringnya pinjam meja sebelah 😝 kalo powerbank saya bawa sekiranya pergi seharian dan sulit menemukan pinjaman charger 🙈

Satu lagi, flashdisk. Isinya ya file kerjaan. Siapa tau lagi dinas kemana tiba-tiba diminta data secepatnya. Tinggal buka flashdisk saja. Meskipun sekarang saya lebih suka back up data di Google Drive yang lebih fleksibel, flashdisk tetap saya bawa buat copy file atau materi kalo ikut rapat atau seminar gitu.

3. Permen Tolak Angin dan Kresek Hitam

Malu sebenarnya ketauan bawa ini kemana-mana 🙈
Credit : tolakangin.co.id

Why permen tolak angin? FYI, saya adalah murid senior Dewa Mabok. Dan salah satu jurus penangkal saya adalah permen tolak angin ini yang ngga pernah absen ada di tas manapun. Kalo stok menipis, segera isi ulang. Pokoknya jangan sampai kehabisan karna bisa saja tiba-tiba suruh tugas luar yang mengharuskan naik mobil.

Trus kalo kresek hitam? Berfungsi banget ketika jurus penangkal sedang tidak mempan 🤣🤣 ngga peduli apapun jenis mobilnya, kalo lagi mabok ya mabok aja. Sekelas alphard dan fortuner pun tetap bisa bikin saya keliyengan. Terkecuali angkot. Mau sampai kemanapun hayok lah saya berani 😎

Oh ya, ada lagi, yang ini sunah tapi, ga harus ada. Dia adalah salonpas, buat ditempel di puser 😅😅 Ya Alloh naudzubillah

4. Tissue

Ngga harus satu kemasan, beberapa lembar tissue sudah cukup buat saya. Wanita harus selalu menjaga kesehatan dan kebersihan diri. Tissue berguna banget terutama kalo perlu ke kamar kecil. Kan tidak semua tempat yang kita datangi, toiletnya menyediakan tissue. Kalopun ada, saya lebih nyaman pake yang saya bawa sendiri.

Kalo pergi sama si kecil, selain tissue kering juga harus bawa tissue basah buat bersihin tangan dan mulut yang belepotan abis makan atau saat ganti diapers tapi ngga nemu toilet.

Baca juga : Diary Ayah Arsa : Ngemall Bareng Bayi

5. Bedak dan Lipstick

Meskipun bukan penggemar dandan apalagi MUA, bedak dan lipstik juga tidak boleh ketinggalan. Biar ngga keliatan kucel-kucel amat, sesekali perlu lah touch up. Terutama sehabis sholat atau makan.

Simple right, isi tas saya? Itu kalo pergi pergi sendirian cukup. Kalo bawa Arsalan, nah baru deh berasa mau pindahan. Udah kaya tasnya Hermione, semua benda bisa masuk trus diambil dimana saja dan kapan saja 🤣 tinggal ucap mantra "accio diapers".

Kalo tas kamu isinya apa aja? Share yuk 😉

Salam hangat,

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In blogging BPN Challenge food and travel

Dari Mie Ayam Sampai Martabak, inilah 5 Tempat Makan Dijamin Enak dan Murah Meriah


Ngomongin soal makanan ga bakal ada abisnya selama manusia masih doyan makan 😅 Dunia kuliner terus berkembang dan penuh inovasi. Dulu yang namanya bakso yang gitu-gitu aja. Taunya bakso kecil sama bakso gede yang isinya telor. Sekarang ada bakso keju, bakso beranak dan pernah lihat di TV juga bakso klenger dengan berat sampe 5kg. Aduh itu bakso apa bola bowling, buat makan orang se-RT cukup tuh.

Tempat makanpun terus menjamur hampir di seluruh penjuru kota. Coba tengok daerah kampus Unsoed. Kalo dulu kebanyakan adalah rental komputer dan warnet, sekarang penuh dengan cafe dan resto. Bahkan daerah GOR Satria sekarang jadi pusat kuliner. Dari ujung barat sampe timur, tempat makaaannn semua.

Di Cilacap juga demikian. Tahun ini, kuliner di kota markasnya PSCS tersebut juga mulai menggeliat. Tidak pusing lagi cari tempat makan enak dan murah di Cilacap.

Kalo ada tempat makan baru, samperin, icipin. Itu dulu, dulu lho ya jaman masih berdua aja. Sekarang mikirnya mending buat beli stok diapers sama jadwal imunisasi 😅

Kalo soal makan, selera saya mudah, ga neko-neko, yang penting enak dan bikin kenyang. Ga harus mahal juga. Nih saya bocorin makanan favorit saya sekaligus tempatnya di Purwokerto dan Cilacap (2 kota tempat saya tinggal), jadi kalo mau ntraktir saya ga perlu bingung #eh

1. Mie ayam

Kuliner jenis mie favorit saya yang utama adalah mie ayam. Kenal mie ayam pertama kali di Brebes (leluhur saya asli Brebes). Kenalnya mi pangsit. Seporsinya full semangkok jago, dan saosnya banyak bgt hampir nutupin mi. Apa dulu karna masih kecil ya jadi porsi segitu berasa banyak bgt 😅

Tapi favorit saya adalah mie ayam Q Jumadi di desa Nusaaren Nusawungu. Mie ayam ini enaknya kebangetaaaannn, dan saya nobatkan sebagai mie ayam terenak sedunia. *nulis sambi ngiler* 🤤


Porsinya pas, bukan yang semangkok jago mundung mundung. Ketebalan dan kekenyalan mi juga pas. Yang bikin beda sama mie ayam lain, dia pake sambel kacang jadi pasti buket. Istimewanya lagi, potongan ayamnya gede gede, mantep dah. Kalo kurang nendang, bisa request extra ceker.

Dari jaman pacaran sampai sekarang, ini tetap jadi primadona buat saya dan suami. Meski sudah buanyak mie ayam yang kami coba, posisi mie ayam kakine (julukan kami) belum tergoyahkan.

Tempatnya memang di pelosok desa, lumayan masuknya dari jalan gede. Tapi setiap kesitu selalu rame. Kalo mau mampir jangan kesorean, jam 3 aja kadang udah kukudan. Dan dongkol banget rasanya kalo udah jauh-jauh kesitu malah udah abis, zonk.

Mie ayam selezat ini bisa kalian nikmati seharga 8.000 per porsi. Udah enak, kenyang, murmer. Wes happy lah pulangnya.

Alternatif kalo mau ngajak saya ngemie ayam adalah di depan Borobudur Plaza Cilacap yang bukanya sore sampai malam 😁

2. Bakso

Siapa yang ngga kenal bakso?? Bisa dibilang ini makanan favorit sejuta umat 😅 dimana-mana pasti ada, gampang carinya. Mau dinikmati saat hujan atau panas, tetap saja nikmat. Bakso is never wrong.

Warung bakso favorit saya, mungkin sebagian besar orang Purwokerto adalah Bakso Pekih 😁 Tidak perlu dideskripsikan lagi lah ya soal rasa, juara, bakso atau kuahnya.

Disini bisa kalian pesan bakso polos, bakso urat, bakso tetelan, bakso telor dan kombinasi mereka. Favorit saya bakso tetelan, dan bagian kesukaan saya adalah gajih 😁

Warung bakso yang terletak tidak jauh dari Alun-alun Purwokerto ini hampir tidak pernah sepi pembeli, selalu rame. Tapi tidak perlu khawatir, cepet koq pelayanannya. Dulu warungnya masih sepetak, dindingnya masih dari gedeg (anyaman bambu) dan full tertutup kalender dari berbagai nama toko emas 😅 dan saya inget banget ada poster GIGI disitu 😁

Kayanya ini bakso legend di Purwokerto. Semboyan Bapak saya, belum pulang ke Purwokerto namanya kalo belum makan di Bakso Pekih. Deeuuhh segitunya beh 😝

Harganya? Kalo ga salah sekarang sekitar 14.000 per porsinya. Maklum, sekarang kan yang bayarin ayahnya Arsa, jadi ga apal 🤣

Selain Bakso Pekih, favorit saya di Bakso PDAM Lama. Ga jauh juga dari pekih. Biasanya kalo pekih lagi full, larinya kesini dan disini tetelannya banyaaakk 😁

3. Soto

Bagi saya, makanan berkuah semacam bakso dan soto enaknya pake lontong atau ketupat. Prinsip ini saya pegang terus sampe sekarang. Kecuali untuk kuliner yang satu ini. Soto Semarang Jalan Kalimantan Cilacap.

Warung soto ini berlokasi di Jalan Kalimantan, dari terminal Cilacap ke timur arah Pantai Kamulyan (saya masih beranggapan ke selatan, mana c yang bener?). Tepatnya depan Perum Taman Gading.


Kamu bisa menikmati semangkok soto kuah seger ini seharga 8.000 saja. Kurang kenyang, bisa tambah aneka gorengan dan sate. Favorit saya sate kerang dan sate telor puyuh.

Dan saya baru tahu, ternyata kalo Jum'at pagi kalian bisa makan disini, free semua menu 😅 Semoga dagangannya makin laris dan barokah ya bapak/ibu 🙏

Kalo lagi tutup, kalian bisa ajak saya ke Soto Sokaraja depan DPRD Cilacap. Rasanya top markotop untuk jenis soto sokaraja.

FYI, sekarang warung-warung yang sebelumnya berjejer di jl Kalimantan tersebut, ngumpul di satu lokasi. Jadi kalo pengen varian kuliner lain juga ada. Sop buntut, bakso, bubur ayam, pempek dan Es Pak San yang meleganda juga ada. Kecuali kalian pecinta Mi Ayam Pak Wal, gesernya jauh di jalan lingkar.

4. Ayam Goreng

Ayam goreng bisa dibilang menu wajib di setiap tempat makan. Selain mudah pengolahannya, juga banyak penggemarnya. Dari ayam goreng biasa sampe ayam goreng crispy semacam KFC.

Favorit saya adalah Ayam Goreng Mbok Sol. Mbok Sol adalah nama penjualnya jadi terkenalnya ya ayam mbok sol. Ini bukan nama warung makan. Mbok Sol tidak menjual ayam gorengnya sebagai menu di tempat makan. Beliau jualan ayam goreng di Pasar Rempoah 2 (lebih terkenal sebagai Pasar Mijen) dan Pasar Cerme Purwokerto.

Lapak Ayam Goreng Mbok Sol di Pasar Mijen

Rasa ayam gorengnya konsisten, sejak saya masih kecil sampai sekarang punya anak kecil. Luarnya gading tapi dalemnya empuk. Srundengnya juga endeus banget, dari campuran kelapa dan burus. You know burus? Burus is batang pohon bunga kecombrang.

Cara masaknya masih tradisional banget, pake tungku dan kayu bakar. Mungkin ini salah satu rahasia kenikmatannya. Lho koq tau?

Iyes, karna kita sekampung di Kebumen, Baturaden 😅 Hampir setiap mudik saya ngga pernah absen makan ayam goreng ini. Apalagi belinya pas baru ngangkat dari wajan, masih panas, pake nasi anget. Masya alloh, nikmat mana yang kau dustakan.

Selain ayam goreng, Mbok Sol juga jualan opor ayam (saya nyebutnya empal) yang isinya adalah balungan ayam (sayap, ceker atau kepala), tahu dan telor.

Harganya bu? Murce. 10.000 dapet 3 potong daging ayam ples srundeng yang melimpah.

Berhubung jualannya pagi, jadi kalo kamu mau traktir saya di siang atau sore hari, bisa ajak saya ke Ayam Goreng Tantene di kompleks Unwiku atau Kutasari. Ayam goreng ini andalan saya kalo pengen makan enak dan murmer di Purwokerto. Ga sampai 50.000 udah kenyang berdua sama suami. Yang bikin enak di sini adalah sambelnya 😁

5. Martabak

Abis makan yang berat, enaknya ngemil yang manis. Jajan favorit saya, martabak. Tapi bukan markobar yang fenomenal itu, saya malah belum pernah nyicipin, ga ada di Cilacap dan Purwokerto 😂

Kalo soal martabak, masih jadi favorit saya adalah Martabak Coklat Keju di Martabak "Legit" yang salah satu outletnya di depan kompleks SPN Purwokerto.
Pic source : @legitmartabak

Padahal sudah banyak ya outlet martabak dengan menu "premium" pake filling nutella, tobleron, silverqueen, rasa green tea, red velvet dll. Tapi koq rasanya ngga pas di lidah saya. Jadi baliknya ya ke selera asal, martabak coklat keju 🤣🤣

Nah, martabak di "Legit" ini menurut saya pas tidak terlalu kering dan tidak pula terlalu berminyak, dan manisnya juga pas ngga yang nyegrak. Mulai 25.000 kamu bisa icipin martabak dengan berbagai varian filling.

Itu dia 5 tempat makan idola saya. Bicara makanan adalah soal selera. Tidak ada rasa yang absolut karena beda orang, beda lidah.

Masih banyaaak jenis makanan dan warung makan favorit saya. Tapi saya bocorin top 5 dengan harga yang paling ramah di kantong. jadi, kapan kita makan-makan? 😁

Salam kunyah,



Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In blogging BPN Challenge

5 Fakta Menarik Tentang Saya. Nomor 5 Sungguh Terlalu


Kalo suruh deskripsi tentang diri sendiri, susah susah gampang ya. Gampangnya ya karena ini menyangkut diri sendiri, ga ada yang lebih kenal dan tau tentang saya kecuali saya sendiri. Susahnya, justru karena menilai diri sendiri itu takut jatuhnya narsis dan over pede, padahal di mata orang lain belum tentu seperti yang saya bayangkan 🤣

Sebenarnya, tidak ada yang spesial dari saya. Bahkan kadang saya merasa tidak ada kelebihan, keahlian atau prestasi yang bisa saya banggakan. I'm just ordinary woman. Tapi tidak ada salahnya kan ye saya jembreng beberapa tentang saya.

Semoga fakta ini tidak membuat kalian kabur dan tiba-tiba ngaku ngga kenal atau ngga mau kenalan 😅

1.  Introvert

Mungkin ada yang beranggapan saya orang yang sombong karena tidak suka bergaul dengan banyak orang. Memang saya merasa lebih nyaman ketika berada di lingkungan yang tidak terlalu banyak orang, namun bukan berarti saya anti-sosial.

Ketika berada di tengah banyak orang, entahlah, saya merasa seperti "tersisih" padahal sayanya saja yang kurang bisa berbaur.

Daripada bersikap spontan, saya cenderung memikirkan terlebih dahulu apa yang akan saya ucapkan. Ketika bercanda sekalipun. Apa dampaknya, apa baik buruknya. Mungkin inilah yang membuat saya terkesan pendiam dan pemalu padahal sering juga malu-maluin 😋 Dan ini pula yang sering bikin suami kezel karna "kebanyakan mikir" ketika mau mengutarakan perasaan 😄😄

Saya kadang kesulitan atau merasa tidak enak hati mengungkapkan apa yang saya pikirkan. Karena itulah saya merasa lebih nyaman bekerja sendiri (mojok sendiri di depan komputer-red) namun bukan berarti saya tidak bisa diajak bekerja sama. Saya sangat bisa bekerja dalam teamwork, selama orang yang terlibat di dalamnya sudah saya kenal.

2.  Miss Mepet

Julukan ini diberikan oleh suami karna kebiasaan saya mengerjakan sesuatu mendekati batas waktu. Ketika diujung deadline, ketika itu pulalah kekuatan super saya muncul 🤣

Lihat di absen pagi saya, 95% hadir satu atau dua menit sebelum bel apel berbunyi. Bukan karna kesiangan, ini karna saya menghargai waktu. Sebenarnya bisa banget saya berangkat lebih pagi. Tapi justru misal berangkat lebih awal, di jalan jadi lebih lama. Karna bareng sama anak sekolah atau pengantar. Daripada waktu habis di jalan, lebih baik saya pake untuk jalan pagi bersama anak.

3.  Perfeksionis

Ketika mengerjakan sesuatu, saya maunya semua beres, perfek sesuai keinginan saya. Kalo yang saya kerjakan koq tidak atau belum sesuai yang saya mau, rasanya ngganjel dan bisa terbawa mimpi 😥

Rasanya lega dan puas ketika bisa memecahkan suatu masalah atau menyelesaikan pekerjaan. Kalo kata orang Purwokerto, pecah wudune 😅

Contoh kasus, setrikaan segunung maunya langsung kelar, meski sampai dini hari pun tetap saya selesaikan. Sekaligus bisa buat alasan maraton nonton drakor 🙈

4.  Well organized

Saya suka kerapihan dan keindahan. Karena itulah meskipun membereskan mainan anak laksana nguyahi segara, sia-sia, tetap saya lakukan. Bagi saya, ketika benda (atau arsip) tersusun rapi, akan lebih mudah dicari. Walopun kadang saking primpennya sampai lupa ada dimana 😅

Ketika bekerja pun begitu. Dokumen dan file sebisa mungkin saya tata dan simpan sesuai pola di pikiran saya. Karena itulah tidak heran jika folder utama saya sedikit, tapi sub foldernya banyaaak. Jadi curiga, jangan jangan saya cocoknya jadi Arsiparis 🤣🤣

5.  Doyan makan tapi ngga bisa masak

Ini fakta yang paling mencengangkan menurut saya. Bagaimana tidak, untuk sekedar masak sop saja sampai detik ini saya masih suka bertanya "Mbah, bumbu sop apa saja" 😅😅

Masak tumisan saja tidak pede, "mbah, garamnya berapa?", "mbah aja yang kasih gula". Ya gitu-gitu deh. Makanya ketika tidak ada mbah di rumah, masaknya tidak lepas dari HP untuk contekan resep. Duuuhhhh

Masak gitu aja ngga bisa, apalagi baking. Hahaaa hands up 🙌

Sebenarnya masih banyak fakta menarik dan tak terduga tentang saya. Tapi kalo dijabarkan semua, ngga seru dong. Yuk kenalan langsung aja biar lebih tau siapa dan bagaimana saya.

Dibalik segala kekurangan dan tidak adanya kelebihan saya, i love being myself...


Salam kenal,


Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In blogging BPN Challenge tips

Menjaga Kewarasan dalam Bermedia Sosial


Media Sosial.

Adalah alat atau sarana untuk bersosialisasi/ bermasyarakat/ berinteraksi dengan orang/ lingkungan di sekitar kita (Eva, 2018) 🤣🤣

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, Media adalah alat (sarana) komunikasi seperti koran, majalah, radio, televisi, film, poster, dan spanduk. 

Menurut WikipediaMedia sosial adalah sebuah media daring, dengan para penggunanya bisa dengan mudah berpartisipasi, berbagi, dan menciptakan isi meliputi blog, jejaring sosial, wiki, forum dan dunia virtual.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh We Are Social yang bekerjasama dengan Hootsuite, menyebutkan bahwa dari total populasi Indonesia yang mencapai 265,4 juta jiwa, setengahnya (132,7 juta jiwa) adalah pengguna internet. Dari jumlah tersebut, 130 juta diantaranya merupakan pengguna aktif media sosial (medsos). Jadi bisa dibilang seluruh pengguna internet di Indonesia mengakses medsos (detik.com, 2018).

So, hare gene, siapa yang ga punya akun medsos? Bisa jadi satu orang punya akun beberapa medsos atau bahkan punya banyak akun di satu platform medsos. Ya kaaannn?? 😏

Beragam alasan seseorang untuk membuat akun medsos. Mulai dari menjalin pertemanan, pengen eksis sampai berbisnis. Layaknya internet, kehadiran medsos pun bagai pisau bermata dua. Ada pro dan kontra. Ada manfaat dan mudharat. Tergantung niat dan tujuan tiap individu.

Namanya juga bersosialisasi, pasti suatu saat ada gesekan dalam berinteraksi, ketidakcocokan cara pandang atau silang pendapat.

Di dunia maya, interaksi ini melibatkan orang dari berbagai penjuru dunia dengan kepribadian dan latar belakang yang beragam dari agama, budaya, pendidikan, pekerjaan sampai pandangan politik yang penuh warna.

Bullying dan nyinyir menyinyir lewat medsos hampir pasti ada setiap hari. Dari yang sekedar bikin males nglirik sampai yang bikin mual, dan bisa berdampak di kehidupan nyata. Tidak jarang kita merasa stres gara-gara status teman yang sepertinya sempurna tanpa cela (siapa ini) 😅 Dan tidak sedikit berita seseorang yang sampai nekad bunuh diri gara-gara cyber bullying 😱😱

Lalu, bagaimana untuk menjaga kewarasan dan kesehatan mental dan fisik dalam bermedsos?

Lho memang medsos bisa bikin ga waras? Bisa banget. 
Memfilter Permintaan Pertemanan

Tidak asal terima kenalan. Lihat dulu profilnya. Kalo sekiranya cocok silakan terima, bisa karena kesamaan minat, teman satu almamater atau mutual friends. Kalo mantan yang nge'add, pikir matang2. xixixi 😝

Dulu saya termasuk "yang penting daftar pertemanannya banyak" 😂 sekarang benar-benar saya saring. Kalo benar-benar orang asing (bukan teman atau member di komunitas yang sama), terus delete. Ogah banget kan liat status entah siapa orangnya. Kalo profilnya isinya dagangan semua, saya skip juga. Ini "rumah" saya, bukan lapak jualan 😉

Skip Status/ Berita yang Tidak Disukai

Kepo adalah alasan buat akses medsos. Kepo dengan berita yang hits, kejadian yang lagi viral, atau status mantan, eh, teman. Pas buka TL eh pas nemu status mantan lagi jalan sama pacar baru, kan kzl 🤣🤣

Maksudnya, kalo buka TL koq nemu status yang ngeselin, bikin penyakit hati ya skip saja. Tidak perlu diterusin bacanya dari pada bikin pengen nyinyir 😅

Setiap orang punya masalah dan cara meluapkannya masing-masing. Kalo menurut kita caranya ngga pas, tidak perlu kita men-judge yang negatif. Kalo tidak suka, skip saja. Kalo mau membantu, beri saran yang baik. Kalo sekiranya mau menegur, tidak perlu tong melong di postingannya, bisa melalui DM.

Follow Positive and Creative People

Positive people bring positive effect (quote by Bunda Khayla) 😅

That's true. Seperti pepatah, dekat dengan penjual parfum kita akan kebagian harumnya.

Follow orang-orang dengan pemikiran yang positif, dengan ide dan kreativitas yang tinggi akan membuat kita ikut berpikiran positif dan membangkitkan motivasi untuk bisa berkarya seperti mereka.

Siapa saja akun yang menurut saya membawa pengaruh positif bagi saya pribadi? Next, bakalan ada challenge dengan tema ini. Wait ya 😁

Sebaliknya, hindari follow akun yang kebanyakan isinya bullying, nyinyir, menyebarkan hoax dan hate speech. Akun gosip misalnya.

Mulai Bersih-bersih Daftar Pertemenan

Sekiranya ada teman yang sudah beda jauh visi misi sama kita, ya hapus saja atau unfollow. Ngga enak hati? Daripada bikin makan hati 😁 Saya tidak mau mengotori hati dan pikiran saya dengan hal-hal yang tidak bermanfaat menurut saya.

Beberapa yang saya hapus atau unfollow biasanya karena suka share berita hoax, beda pandangan dalam berbagai aspek yang sudah dalam taraf ngeselin tingkat dewa, dan orang-orang yang tidak pernah berinteraksi. 

Tidak pernah menyapa, kasih like, komen atau DM. Jadi akoh cuman dianggap angin lalu yang kehadirannya tak kasat mata. So, buat apa berteman kalo tidak ada interaksi?

Detox Medsos

Bermedsos memang baik, namun jika kebablasan juga tidak baik. Bisa mengganggu aktifitas di dunia nyata. Seberapa sering cek akun medsos? Kalo sudah yang bentar-bentar buka WA, bentar-bentar cek status FB, kayanya anda sudah butuh detox dari medsos.

Medsos memang penuh godaan dan bikin candu. Tidak ada salahnya coba untuk puasa dari medsos barang sebentar dan coba rasakan perbedaannya.

Pernah saya ngga sengaja logout dari akun FB saya dan benar-benar lupa passwordnya. Beberapa kali dicoba tetap access denied. Kenapa tidak memanfaatkan fitur lupa password? Saat itu saya berpikir, oh mungkin ini saatnya saya mencoba detox dari fb.

Sebulan lebih  tidak akses FB. Dan apa yang saya rasakan? Saya merasa hati dan hidup saya lebih damai. Tanpa perlu tau kegalauan, keluh kesah atau kebahagiaan orang lain. Saya merasa lebih produktif baik di kantor atau di rumah karena waktu yang biasanya untuk scroll TL bisa saya gunakan untuk mengerjakan tugas harian.

Jadi, detox semacam ini mungkin akan rutin saya lakukan untuk menjaga kesucian jiwa, tsaaahh

Tebar Manfaat dan Kebaikan

Kalo tidak suka dicubit, jangan mencubit.

Kalo tidak suka dengan status yang isinya nyinyir, tidak perlu juga ikutan komen nyinyir.

Medsos kita akan jauh lebih bermanfaat (untuk diri dan orang lain) manakala kita isi dengan kebaikan. 

Menjalin silaturahmi memang penting tapi lebih penting menjaga silaturahmi. Dalam dunia nyata kita harus menjaga ucapan dan perbuatan, pun begitu di dunia maya. Meskipun interaksi dilakukan lewat media online, tidak face to face, etika dan moral harus tetap dijaga. Karena sesungguhnya bahasa tulisan dan lisan berbeda. Bahasa tulisan sangat mungkin terjadi beda persepsi yang akhirnya bisa menimbulkan miskomunikasi.

Bagi seorang blogger, media sosial sudah seperti soulmate, tak terpisahkan. Dengan medsos, kita bisa share link artikel. Tulisan kita bisa menjangkau lebih banyak pembaca. Bagaimana orang bisa tau tulisan kita jika tidak kita promosikan? Lewat medsos misalnya.

Medsos juga bisa diibaratkan portofolio kita. Dengan pengelolaan medsos yang baik (dan profesional) tidak menutup kemungkinan ada sponsor yang melirik untuk endorsement, baik di medsos atau blog. Huhuuu pengen banget bisa kek gini 💪💪

So, gunakan media sosial dengan bijak, untuk berinteraksi dalam kebaikan dan kebermanfaatan.

Salam hangat,

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

In blogging BPN Challenge

Belajar Bersama di Komunitas Blogger Perempuan


Ketika kita membicarakan kesukaan atau hobi pasti bakalan lebih asik dan seru sama orang yang sefrekuensi. Kalo beda aliran, yang satu ke utara yang satu barat, ga ketemu, ga nyambung.

Seiring berjalannya waktu, ketertarikan kita terhadap sesuatu hal sangat mungkin berubah. Misal saja, sebelum saya punya anak, saya merasa roaming ketika ngobrol sama teman yang rata-rata mereka sudah memiliki anak. Mana tau saya istilah power pumping, menu 4* sampai GTM.

Sempat merasa tersisih dan minder. Kemudian saya mencari teman dengan "garis hidup" yang sama. Masuklah saya ke komunitas seputar program hamil.

Setelah melahirkan dan perlu banyak belajar, bergabunglah saya dengan komunitas seputar parenting yang membuat saya akhirnya tau bahwa GTM adalah kepanjangan dari Gerakan Tutup Mulut 😅

Pun begitu dengan minat saya yang baru, dunia blogging.

Baru setahunan saya bergelut di aktifitas tulis menulis, dan sampai 2 bulan lalu masih yang yaaa sekedar buat tempat meluapkan unek-unek.

Tahu Komunitas Blogger Perempuan dari Mana?

Dunia internet sekarang benar-benar memanjakan kaum ibu. Mau bikin soto ga tau bumbunya apa aja (ini siapah 😂), tinggal buka cookpad. Panik anak demam gimana nanganinnya, tinggal googling.

Dari googling inilah saya nemu banyak tulisan mengenai banyak hal yang saya cari. Dan dari beberapa blog yang saya kunjungi, terpasang banner Blogger Perempuan. Nah, penasaran dong eike.

Langsung cuss lah ke web'nya. Lalu, aku yang "woowww webnya keren, pasti kontennya bagus-bagus ini". And yess, thats true.

Langsung gabung? Ngga 😁 waktu itu masih mikir, "aahh keknya aq ga PD masuk komunitas sekeren ini".

Oh helloowww... itu, sifat jelek itu, tenggelamkan!

Jalan-jalan ke blog member BP, hati makin ciut. Berasa blog saya bagaikan remahan rengginang di dasar kaleng khong guan.

Bermodal "Bismillah" akhirnya saya daftar jadi member (yang ternyata gampil marimpil registrasinya). Tujuannya pertama jelas, saya pengen belajar supaya blog saya jadi lebih bagus (layout dan konten), diketahui banyak orang, direkomendasikan oleh google (masih jauuuhhh buuuu). Intinya pengen go public 🤣🤣

Kenapa Blogger Perempuan?

Komunitas blogger memang banyak, tapi so far saya baru join member ya disini. Why oh why?

1.  Tampilan webnya ketjeh

Saya langsung jatuh hati saat pertama buka web BP. Tampilannya simpel, clean dan user friendly. Tipical interface kesukaan saya. Kontennya cukup banyak tapi tersusun rapi, jadi benar benar memudahkan pengunjung.

2.  Membernya semua perempuan

Baca namanya saja sudah jelas ya kalo komunitas ini khusus perempuan. Komunitas-komunitas sebelumnya yang saya ikuti hampir semua membernya perempuan. Karena saya merasa lebih aman dan nyaman berada di lingkaran ini.

Karena sesama perempuan, lebih enak saja ketika ngobrol dan diskusi. Saling menghargai dan menjaga karena kita lebih mengerti perasaan sesama perempuan. Dan kalo mbahas sesuatu pake istilah yang perempuan banget juga ngga canggung, ngalir aja 😅

3.  Banyak ilmu dan informasi yang bisa digali

Namanya juga komunitas, pasti terdiri dari banyak orang. Dan ini adalah komunitas nasional jadi membernya dari sabang sampai merauke. Komunitas ini menjadi ajang berkumpulnya wanita-wanita hebat dengan ide dan pemikiran yang luar biasa.

Masuklah ke konten "Blogwalking" dan akan kamu jumpai begitu banyak tulisan dengan beragam tema dan informasi disana. And its free. Ini ilmu yang bisa kita dapet dengan gratis. Sayang banget kan kalo tidak digali.

4.  Update ilmu blogging

Buat saya yang masih seumur jagung dalam perbloggingan, join komunitas ini benar-benar bermanfaat. Karena kita bisa dapet banyak tips and trik tentang blogging, baik di web maupun medsos BPN.

Lihat di beberapa postingan juga banyak live event yang bisa diikuti. Huhuuu kapan ya bisa ikutan?


Member juga bisa saling sharing artikel yang difasilitasi oleh BPN dengan tema harian yang sudah ditentukan. Kalo kebetulan tulisan kita ada yang sesuai tema, share aja. Tinggal share link artikel di kolom comment di ig atau fp BPN. Saya sendiri baru beberapa kali ikut setor kalo temanya pas. Kalo ngga ya skip, padahal banyakan skipnya 🤣

5.  Penuh tantangan dan kesempatan

Buat yang suka tantangan, gabung disini cucok meong. Karena di BPN sering juga ada challenge/ kompetesi blog dengan hadiah yang ciamik.

Semua member juga berkesempatan gabung dalam projectnya BPN. Dengan syarat dan ketentuan pastinya. Dan asiknya, bisa dapet rupiah dari sini. Bangga ngga c kalo karya kita dihargai oranh lain plus bonus recehan sekarung. Pengen deh suatu hari nanti bisa ikutan. Nanti c, nanti... kalo sudah pinter bikin tulisan 😪


Kaya event terbaru ini, BPN 30 Day Blog Challenge. Awalnya ragu mau ikutan, tapi kalo ngga di push, kapan saya bisa maju? Dengan ikut event ini, saya "dipaksa" untuk bisa konsisten nulis tiap hari dengan tema yang sudah ditentukan. Seperti kata orang, bisa karena terbiasa. Harapannya saya bisa istiqomah nulis selama sebulan ke depan dan akhirnya menjadi kebiasaan untuk rutin post tulisan.

As i said before, alasan utama saya join BPN adalah untuk belajar dan menjadi blogger profesional. Ahaaayyy cemunguth kakak 💪

Read More

Share Tweet Pin It +1

0 Comments

Diberdayakan oleh Blogger.